Rabu, 26 Maret 2014

Bos Gw Sontoloyo

Waktu masih agak muda dulu, salah satu cita cita yang harus gw capai adalah memiliki kumis yang lebat dan jenggot juga. Rasanya  kalau punya jenggot dan kumis kliatan keren sekaligus brasa galak.

Aslinya gara gara jiper dibentak bentak tentara kumisan sih dulu.
Demikianlah akhirnya gw memutuskan bahwa standar keseriusan, kekerenan dan kegalakan seorang cowo adalah sepotong kumis.

Yang agak ribet sih, gw ini termasuk manusia yang minim bulu. Untuk menumbuhkan kumis dan jenggot yang cukup memadai supaya terlihat serius dan keren butuh waktu lama banget. Harus rajin dicukur tiap hari plus kasih sampo penyubur rambut selama 5 tahun!! Hasilnya kumis dan jenggot bertengger cukup lebat. Cuma akhir akhir ini suka gw cukur terus jenggotnya terutama, habis ibunya anak anak suka protes kalau gw minta kiss, suka kemerahan didagunya karena gesekan jenggot gw katanya. Jadi kalau mau dapet jatah lagi, jenggot kudu dicukur. Kalau dihadapkan pada jenggot atau kiss pilihan gw jadi sulit.

Sialnya gw udah beberapa kali punya atasan yang punya kumis dan jenggot lebat plus galak. Padahal waktu itu gw belum punya kumis dan jenggot yang memadai untuk menandinginya. Gw jadi kurang pede mau galak balik ke bos.

Tapi gw bukan mau ngomongin soal kumis, tapi soal bos galak dan sontoloyo.

Dulu berdua ama temen pernah mukulin manager HRD. Gak ampe parah juga tapi cukup bikin heboh disite. Gara garanya si bos HRD ini galak berlebihan ke orang orang lokal yang bekerja harian di perusahaan kita. Gw dan beberapa temen yang sudah bekerja dari awal dan kenal dekat dengan orang orang local ini sebal juga. Satu kali salah satu orang lokal dimarahin sampai diancam mau di PHK, padahal anak ini kerjanya baik, hanya karena kesalahpahaman aja masa mau dipecat. Emosi dong gw yang dengerin langsung. Kebetulan temen gw juga liat, berdua kami samperin trus berdebat. Kesel karena doi ngeyel, temen gw langsung mukul aja. Gw mau ikutan mukul tapi keburu udah rame ama yang lain. Seru juga hehee…

Gitu sih emang, karena bekerja di site rata rata orangnya sangat terbuka dan terus terang, cendrung blak blakan. Kalau ada hal yang gak sesuai langsung diomongin, kadang bisa sampai ngeyel ngeyelan dan ribut. Tapi jarang juga sampai berantem pukul pukulan sih. Jadi kalau buat orang luar seringkali terkesan gak sopan dan kasar. Yang penting kitanya aja jangan hard filling. Kalau gampang tersinggung gak bakalan cocok tinggal dan kerja di site, yang ada dia malah dihajar orang orang site hehee…

Tapi sih yang namanya orang brengsek dimana aja ada, apalagi yang gila jabatan. Posisi udah jadi bos lalu menjadi songong. Dari yang sok galak supaya kliatan berwibawa sampai emang sontoloyo beneran. Kesamaan keduanya sama sama layak dikerjain dan kalau perlu dihajar.

Pengalaman gw biasanya sih yang jadi semacam ‘musuh’ bersama buat anak anak site itu orang personalia atau keuangan. Kalau bos besar yang beneran bos malah jarang dimusuhin.

Gw sendiri belum pernah punya atasan langsung yang songongnya kebangetan. Tapi kalau dilemparin asbak rokok oleh direktur operasi sih udah pernah. Gara garanya apa juga gak tau, tiba tiba aja asbak melayang ke gw. Karena waktu itu masih junior banget jadi belum berani konplain, langsung kabur keluar kantor. Belakangan gw taunya ternyata supervisor gw yang dilemparin tapi malah luput dan melayang ke gw K

Dulu ada manager engineering diperusahaan tempat kita joint operation. Masih muda tapi songongnya sedunia pokoknya. Sok ganteng dan digilai wanita. Kalau meeting senangnya mendominasi, gak mau kalah. Karena posisi perusahaan kita hanya sub kontraktor seringkali terpaksa harus mengiyakan aja maunya dia, toh harusnya mereka juga yang tanggungjawab.

Satu kali kelar meeting dikantor kita, doi langsung bergegas keluar maksudnya mau pergi ketambang. Pas udah deket pintu keluar tiba tiba office boy kami manggil dia sambil nenteng kantung plastik yang cukup gede. Kantung plastik yang ternyata adalah kantung sampah!!
Maksudnya mau dititipin buang ke area pembuangan ditambang.

Biasanya memang sampah dari kantor suka kita buang ke disposal area dan biasanya dititipin sama yang pergi ketambang. Masalahnya si office boy ini orang baru jadi gak kenal jabatan personil kecuali orang diperusahaan kita sendiri.

Si manager engineering bengong dan kita ngikik nahan ketawa. Si office boy dengan dodolnya tetep ngotot nyodorin kantung plastik. Mungkin karena gak tau mesti marah atau bingung mau bicara apa akhirnya dia pergi sambil nyuekin kantung sampah itu.

Begitu si songong pergi, office boy langsung kita sorakin dan kasih selamat. Ada yang kasih rokok sebungkus, ngasih soft drink, duit dan macam macam. Gw sih ngasih duit 20 ribu.

Puas juga tekanan batin selama ini terbalaskan meski harus lewat office boy lugu J

Pernah juga punya manager teknik alumni perusahaan kontraktor asing tapi gak bisa kerja. Detail kerjaannya sendiri malah sering dibuat dan dikerjain supervisor gw. Akhirnya berkali kali kita kerjain suruh jagain tambang panas panas seharian J

Jadi ini cerita soal manager keuangan head office Jakarta yang dikerjain waktu berkunjung ke site.

Sang manager keuangan ini (kita sebut saja namanya Pak Anton) emang gak kumisan cendrung minim bulu malah, gak galak tapi songongnya minta ampun. Udah terlalu sering bikin emosi jiwa tiap orang yang berurusan dengannya. Berkali kali di site telah dibuat konspirasi untuk ngerjain Pak Anton ini namun selalu gagal. Mulai dari pura pura lupa jemput dibandara, pura pura mobil rusak dijalan, pura pura dirampok dijalan, diajak ke tambang trus ditinggal sampai semalaman disana, ditinggal di mess sendirian trus masukin cewe buat godain trus difoto, macam macam lah, gak inget persis apa aja rencananya waktu itu. Yang pasti sih semuanya gak ada yang jalan.

Satu kali kita mau buka area penambangan baru, persiapan teknis di gw udah beres. Desain dan rencana tambang udah gak ada masalah, cadangan batubara yang ada juga sangat bagus. Tinggal masalah pembebasan lahan masyarakat yang gak kelar kelar. Yang bikin ribet belum sepakatnya harga tanah dengan pemiliknya. Tawar menawar udah berkali kali namun selalu mentah dalam proses internal perusahaan. Pak Anton selalu merasa harganya kemahalan. Tim pembebasan lahan udah jengkel karena tawar menawar harga dengan pemilik lahan gak jarang harus sampai melibatkan golok segala, nyawa terancam karena ini.

Meski akhirnya urusan pembebasan lahan ini kemudian beres namun buat anggota tim pembebasan lahan belum selesai. Mulailah disusun rencana rencana biadab untuk balas dendam. Entah emang gak bakat jadi penjahat atau emang menjadi lupa karena kesibukan, sama seperti yang lalu lalu, rencana tinggal rencana, gagal maning gagal maning.

Satu hari tiba tiba bagian kendaraan diminta menjemput orang head office yang mau site visit dan yang datang ternyata Pak Anton. Gak siap dengan rencana jahat, mantan tim pembebasan lahan panik nyari masukan dari yang lain, kali ada ide busuk yang menarik. Sampai Pak Anton tiba di kantor site tetep gak dapat rencana yang laik pentas. Akhirnya pasrah aja dendam lama gak terbalaskan.

Yang paling menarik belum ada 5 menit tiba dikantor, Pak Anton udah ‘menghilang’ gak jelas rimbanya. Padahal kantor kita ditengah tengah belantara, kiri-kanan-belakang hutan sementara depan kita stockpile batubara. Kita sih gak nyari nyari dia, kita hanya nyari oleh oleh yang biasanya dibawa. Biasanya kalau ada yang dari head office suka bawain oleh oleh makanan/kue dari peradapan manusia normal. Ini oleh olehnya ada tapi pemiliknya entah menghilang kemana.
Sampai tengah hari pas istirahat siang masih gak kliatan juga. Bukan kita juga sih yang nyariin tapi site manager, soalnya mau diajak makan siang bareng. Bener bener gak ketahuan hilang kemana, mobil operasional masih lengkap artinya gak ada yang lagi keluar kantor.

Brimob yang berjaga dikantor diajak ikut nyariin, takutnya Pak Anton ternyata dimangsa babi liar yang banyak berkeliaran dihutan belakang kantor. Security internal juga sibuk nyariin tapi masih belum ketemu.

Heboh.

Dugaan kuat kita Pak Anton diculik perawan jejadian penunggu stockpile batubara yang kabarnya dulu mati penasaran karena bunuh diri ditinggal kawin pacarnya. Itu kata orang orang tua kampung yang deket dengan kantor. Mungkin Pak Anton mau dipaksa ngawinin dia.

Tragis.

Yang bikin agak heran kita, gak ada suasana serius yang terlihat di personil security, malah sepertinya mereka senang dan menikmati suasana, senyum dan tertawa tawa aja. Sebenarnya kita juga mau ikutan terlihat senang juga tapi takut gak gajian bulan depan gara gara yang nandatangan slip gaji menghilang.

Semua ruangan kantor udah digeledah, lemari engineering yang gede banget juga udah diperiksa, isinya cuma laporan doang. Bahkan kolong meja Yenny orang keuangan udah diperiksa. Kita udah lama curiga Pak Anton naksir Yenny, sehingga mungkin aja sembunyi dikolong meja kerjanya kan.

Yenny yang sedang hamil itu langsung diintrogasi, ada sekitar 14 pertanyaan seputar penyebab kehamilannya yang dicurigai hasil perbuatan Pak Anton.

‘Kehamilan saya gak ada hubungannya dengan Pak Anton, ini murni hasil kerjasama saya dengan suami saya... camkan itu!!’ bantah Yenny.

Fiuhh… akhirnya memang terbukti, ternyata Pak Anton memang gak mampu J
Sekitar 3 jam mencari akhirnya Pak Anton berhasil ditemukan, yang menemukan justru mbak office girl yang kebelet kencing. Pak Anton ternyata terkunci di toilet!!!

Yahh sebenarnya gak persis persis amat terkunci sih.

Selidik punya selidik, kejadian sebenarnya adalah Pak Anton disekap oleh komandan security kita. Rupanya komandan security menyerap aspirasi kita yang pengen balas dendam tapi gak mampu (antara gak berani sama gak mampu sih). Komandan security ini kan kebetulan mantan preman didaerah tambang kita. Pak Anton baru sampai pintu hanya sempat senyum senyum ke beberapa karyawan lalu langsung diseret ke toilet dan dikunci disana. Perintahnya tegas, gak boleh bersuara apalagi teriak, gak boleh keluar kecuali komandan security yang menyuruh keluar. Pak Anton gak berani bantah.

Dan pintu toilet dikunci dari luar.

Meski bukan hasil perbuatan kami secara langsung, dikerjainnya Pak Anton disambut sujud syukur oleh segenap barisan sakit hati. Sang komandan security yang demi keamanannya gak gw sebut namanya disini kita salamin satu persatu.
Dan salak  jualannya gw borong 2 kilo.


Demikian prahara bos bos sontoloyo yang mendapat azabnya ditangan orang site.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar